Cara Mengonfigurasi Server SAMBA Dan Mentransfer File Antara Linux & Windows

hjsplit – Jika Anda membaca artikel ini berarti Anda memiliki jaringan di rumah atau kantor dengan host Windows dan Linux atau telah membuat jaringan virtual menggunakan VirtualBox dan perlu mengirim file antara host Linux ke Windows.

Cara Mengonfigurasi Server SAMBA Dan Mentransfer File Antara Linux & Windows – Transfer file antara Linux dan Windows dapat dilakukan menggunakan SAMBA yang merupakan rangkaian perangkat lunak sumber terbuka yang menyediakan layanan file dan cetak tanpa batas ke klien SMB/CIFS, memungkinkan interoperabilitas antara sistem berbasis Unix/Linux dan sistem berbasis Windows.

Cara Mengonfigurasi Server SAMBA Dan Mentransfer File Antara Linux & Windows

Cara Mengonfigurasi Server SAMBA Dan Mentransfer File Antara Linux & Windows

Konfigurasikan Server SAMBA Dan Transfer File Antara Linux & Windows

Bagaimana Cara Menginstal Samba Server Di Ubuntu Linux?

​Untuk mengkonfigurasi SAMBA langkah pertama adalah menginstalnya menggunakan perintah di bawah ini – $ sudo apt install samba ​Setelah instalasi selesai, yang harus Anda lakukan adalah mengkonfigurasinya. File konfigurasi terletak di /etc/samba/ pada file bernama smb.conf .Ketika mengotak-atik file sistem, selalu lebih baik untuk membuat cadangan file yang akan kita ubah. Untuk mem-backup, file tersebut sebelum diubah, buatlah salinan dari file tersebut.

$ sudo cp /etc/samba/smb.conf ~
​Perintah ini akan membuat file cadangan di direktori home Anda atau sebagai alternatif –

$ sudo cp /etc/samba/smb.conf /etc/samba/smb_bkp.conf
​Membuat salinan file di folder yang sama dengan file aslinya. Jika Anda mengatur ini di server Ubuntu, Anda dapat menggunakan vim atau nano untuk mengedit file smb.conf , untuk desktop Ubuntu cukup gunakan file editor teks default.

Perhatikan bahwa semua perintah (Server atau Desktop) harus dijalankan sebagai root.

$ sudo nano /etc/samba/smb.conf
Kemudian tambahkan informasi di bawah ini ke bagian paling akhir file – [share]

comment = Bagikan Server File Ubuntu
path = /srv/samba/share
browsable = ya
guest ok = ya
read only = tidak
create mask = 0755 ​Comment : adalah deskripsi singkat dari share.
Path: jalur direktori yang akan dibagikan.

Contoh ini menggunakan /srv/ samba/share karena, menurut Filesystem Hierarchy Standard (FHS), /srv adalah tempat data spesifik situs harus disajikan. Secara teknis, pembagian Samba dapat ditempatkan di mana saja pada sistem file selama izinnya benar, tetapi disarankan untuk mematuhi standar.

dapat dijelajahi : memungkinkan klien Windows untuk menelusuri direktori bersama menggunakan Windows Explorer.
guest ok : memungkinkan klien untuk terhubung ke share tanpa memberikan kata sandi.
read only : menentukan apakah share hanya bisa dibaca atau jika hak tulis diberikan. Hak tulis hanya diperbolehkan jika nilainya tidak, seperti yang terlihat dalam contoh ini. Jika nilainya ya, maka akses ke share hanya bisa dibaca.
create mask : menentukan izin yang akan dimiliki file baru saat dibuat.

Sekarang setelah Samba dikonfigurasi, direktori /srv/samba/share perlu dibuat dan izinnya perlu diatur. Buat direktori dan ubah izin dari terminal –

$ sudo mkdir -p /srv/samba/share
$ sudo chown none:nogroup /srv/samba/share/ ​

Sakelar -p memberi tahu mkdir untuk membuat seluruh pohon direktori jika tidak ada. Terakhir, restart layanan samba untuk mengaktifkan konfigurasi baru: sudo systemctl restart smbd.service nmbd.service Dari klien Windows, Anda seharusnya sekarang dapat menelusuri file server Ubuntu dan melihat direktori bersama.

Jika klien Anda tidak menampilkan bagian Anda secara otomatis, coba akses server Anda dengan alamat IP-nya, misalnya \\192.168.1.1 atau nama host di jendela Windows Explorer. Untuk memeriksa apakah semuanya berfungsi, coba buat direktori dari Windows. Untuk membuat share tambahan, cukup buat bagian [dir] baru di /etc/samba/smb.conf , dan mulai ulang Samba. Pastikan direktori yang ingin Anda bagikan benar-benar ada dan izinnya benar.

Baca Juga : Cara Menggabungkan File PDF di Windows dan Linux

Kesimpulan

Itu saja. Anda memiliki server SAMBA pertama yang dibuat untuk berbagi dengan sistem berbasis windows. Punya pendekatan berbeda untuk membuat server SAMBA ? Bagikan dengan kami.

Author: plitrghj